Kesibukan Kudus: Mengamalkan Kehidupan yang Bekerja Keras dan Berehat dengan Baik

Meditasi Agama

Saya telah membaca kisah Rut dalam Alkitab banyak kali, tetapi pada suatu hari Ahad, saya perhatikan sesuatu yang tidak disangka. Rut tidak melakukan secukupnya sahaja untuk meneruskan hidup. Dia bekerja keras. Dia bekerja kuat, dengan penuh hormat, berehat bila perlu, dan menyelesaikan kerjanya. Dia bekerja sehingga malam, memungut 26 kuart barli untuk menyokong keluarganya. Rut datang bekerja, dan Allah membuat rancangan melalui kehidupannya yang akan memimpinnya kepada perkahwinan dengan Boas dan kepada tempatnya dalam keturunan Yesus.


Itu merupakan kesibukan kudus. Rut tidak dimotivasikan oleh kepopularan atau pengakuan. Mengumpul biji-bijian adalah kerja yang susah dan menjerihkan. Ia tidak menarik, terkenal atau mengagumkan. Ia merendahkan hati. Kerja Rut mempunyai makna dan tujuan, dan saya percaya kerja kita juga demikian.


Bagaimana jika Rut melihat sekeliling rumah kecil yang dikongsinya dengan Naomi dan menumpukan perhatian pada apa yang kekurangan daripada apa yang boleh diberinya? Bagaimana jika Rut keluar mencari kerja yang akan membuatnya rasa penting dan bukannya melakukan kerja yang akan menempatkannya di mana Allah inginkan? Dia mungkin terlepas hasil tuaian sepenuhnya, dan juga berkat yang ingin dicurahkan oleh Allah kepadanya semasa Dia menebus keluarganya.


Keluar dan melakukan kerja sukar yang Allah panggil kita untuk lakukan mungkinlah susah. Barangkali anda telah diminta untuk melayani di tempat kerja yang tidak memuliakan Allah, dan anda rasa seperti orang asing di negeri asing. Ataupun, barangkali Allah telah membawa anda ke sebuah tempat yang baru, dan impian anda untuk melakukan kerja yang mengagumkan yang akan membawa pengakuan dan kemasyhuran digantikan dengan panggilan untuk melayani dalam lingkungan yang lebih kecil. Barangkali anda telah melayani secara taat dalam peranan yang digemari tetapi berasa kecewa kerana anda tidak melihat hasil kerja anda.


Apabila kita berhenti bekerja keras dan mula melayani, kita mula mempercayai Allah untuk menuai apa yang kita tanam secara taat. Kebaikan hati yang dibawa anda ke tempat kerja anda mungkinlah perkara yang menarik seseorang lebih dekat kepada Allah. Kasih yang anda tunjukkan kepada orang lain di tempat yang kecil, tidak kelihatan, setia mungkinlah batu loncatan yang akan digunakan oleh Allah untuk membawa orang lebih dekat kepada-Nya. Benih yang ditanam secara beriman oleh anda mungkin suatu hari nanti, beberapa generasi selepas anda meninggalkan dunia ini, menjadi mangkin hadiah indah yang ingin Allah kongsikan dengan dunia ini.