Kesibukan Kudus: Mengamalkan Kehidupan yang Bekerja Keras dan Berehat dengan Baik

Meditasi Agama

Mengamalkan sikap dan pandangan yang baru tentang kesibukan memakan masa. Walau bagaimanapun, berhubungan dengan perubahan dan perkara baru yang Allah ingin kita lakukan dalam kehidupan kita, kita mempunyai dua pilihan: berundur atau mengejar pertumbuhan. Saya mengaku bahawa ada kalanya berundur kedengaran lebih baik sehinggalah Allah mendedahkan motivasi saya. Apabila perubahan rasa menakutkan, ia disebabkan saya bergantung pada kekuatan diri untuk mencapainya. Saya menganggap saya bertanggungjawab untuk melaksanakannya, untuk memastikan kejayaan dicapai, untuk memastikan saya tidak kelihatan seperti satu kegagalan—lagi. Apabila saya memilih untuk berundur, ia kerana saya diingatkan bahawa secara bersendirian, dalam kerja keras saya, saya tidak berupaya melaksanakan semuanya dalam cara yang diingini.


Namun, saya berhenti bekerja keras dan mula mengejar, mempercayai bahawa Allah membawa perkara yang baru kerana Dia mempunyai rancangan yang baik untuk saya, rancangan yang akan membawa kemuliaan kepada-Nya dan memperluas kerajaan-Nya.


Adakah anda akan berpaut pada jalan baru yang dipimpin-Nya, jalan di mana kesibukan kudus menggantikan kerja keras? Ataupun, adakah anda akan berundur, memilih keselesaan apa yang diketahui daripada musim yang tidak selesa dan dipenuhi perkara yang tidak diketahui?


Berikut adalah tiga jaminan yang kita boleh ambil secara yakin untuk masa depan: Allah belum selesai dengan kita, Dia bersedia untuk melakukan perkara yang baru, dan Dia hadir pada setiap langkahnya.


Kesibukan kudus memberikan kita kebebasan untuk bekerja keras dengan segala kekuatan kita terhadap tugas yang diberikan oleh Allah kepada jiwa kita. Ini adalah kerja hati, kerja yang membawa perbezaan dalam kerajaan Allah. Ia memberikan kita kebebasan untuk menyedari bahawa kerja yang dilakukan oleh orang lain adalah sesuai untuk mereka, tetapi tidak sesuai bagi kita, tidak pada musim ini. Kesibukan kudus membantu kita mendengar Allah dalam deruan dunia yang suka mengarah, supaya kita boleh mengatakan ya terhadap kerja yang telah disediakan Allah untuk hati kita dan tidak terhadap kerja yang akan mengeringkan jiwa kita.


Batasan antara kesibukan dan kerja keras, rehat dan kemalasan, adalah satu tempat yang perlu dikendalikan dengan bijaksana. Apabila kita cenderung kepada salah satu arah, kita mendapati diri bergantung pada kekuatan diri dan bukannya berpegang pada peringatan Allah bahawa Dialah kekuatan kita. Versi kesibukan ini bukanlah tentang mencari lebih banyak masa dalam sesehari untuk melakukan lebih banyak perkara, tetapi tentang menemukan apa yang Allah panggil kita untuk lakukan supaya kita boleh melayani lebih banyak, memberi lebih banyak, mendorong lebih banyak—di tempat yang betul dan dalam cara yang betul.