Perbualan Dengan Allah

Renungan

Beberapa daripada kenangan terindah zaman kanak-kanak saya tertumpu pada kerusi goyang yang teguh di dapur kampung nenek Easley saya. Apabila ia mewarnai dapurnya dengan cat merah, ia membuat keputusan untuk mengecat kerusi goyang itu untuk memadani warna dapur itu. Saya menghabiskan banyak lawatan duduk bersila di atas kerusi itu, bergoyang dan memerhati, bergoyang dan mendengar, bergoyang dan membatinkan budaya dapur dengan gembira. 



Saya masih dapat melihat nenek, ke sana ke mari dalam bilik yang selesa itu semasa stim terlepas daripada penutup periuk di atas dapur gas, dan ayam digoreng dalam kuali elektrik di atas kaunter dapur, berbual sepanjang masanya. Menghabiskan masa bersama orang lain memberikan tenaga kepada nenek. Ia sayang saya, dan saya menyedari itu, dan saya sayangnya dengan sepenuh hati saya.



Nenek Easley sudah lama ke Syurga, tetapi perbualan saya dengannya di kerusi goyang itu masih terasa dan meriangkan saya. Perbualan tersebut merupakan sebahagian daripada warisan saya.  



Beberapa tahun yang lalu, ibu saya memberikan saya kerusi goyang merah nenek itu—okey, saya merayu dan ia berlembut! Kerusi goyang itu ditempatkan di tengah-tengah rumah saya, suatu tempat yang selesa untuk membaca buku dengan kuat, berbual dengan keluarga dan kawan, dan membuai cucu saya. Apabila saya tidak duduk di sana, hati saya memikirkannya—menantikannya. 



Sebagaimana duduk di atas kerusi goyang merah itu membawa persahabatan yang menggembirakan dengan nenek saya, dan menempatkan saya dekat dengan orang yang paling saya sayangi di rumah saya sekarang ini, membuka Alkitab membawa kita ke tempat yang terbaik untuk mengunjungi Tuhan untuk seketika. Apabila kita tidak duduk bersama-Nya, hati-Nya yang ramah memikirkan kita—menantikan kita. 



Yesus ingin mendekatkan kita dengan Firman-Nya yang membolehkan kita untuk mula menyelami takat kasih-Nya terhadap kita dan bagaimana kita boleh membalas kasih-Nya. Apabila kita tinggal bersama-Nya, kebijaksanaan wahyu bertulis-Nya—fikiran dan tujuan-Nya—dinyatakan. Mereka yang menyelami Alkitab secara jujur dan sepenuh hati tidak mungkin kekal sama—pandangan hidup mereka dipenuhi kehidupan-Nya.  Yesus mengambil firman bertulis-Nya dan menuliskan warisan hidup pada hati manusia. Apabila Dia berbuat demikian, kita diubah dan semakin memiliki kemuliaan-Nya.