Prinsip Pengurusan Masa Daripada Firman Allah

Hari 5 dari 6 • Pembacaan hari ini

Meditasi Agama

Merancang Setiap Hari


Memang diketahui bahawa untuk menjadi berjaya dari segi kewangan anda, anda mesti merancang di mana anda akan membelanjakan wang anda sebelum memasukkannya dalam akaun bank anda. Kita harus mengambil pendekatan berdisiplin yang sama dengan masa kita. Tidak seperti wang, kita tidak dapat memperoleh masa yang lebih banyak, maka, kita haruslah lebih cenderung merancang masa kita berbanding wang kita.


Jika anda mengikut teladan Yesus dalam hari kedua pelan bacaan ini, anda harus memiliki batasan yang jelas, yang memberikan anggaran jumlah masa yang anda menguntukkan untuk menjadi produktif pada suatu hari tertentu. Setelah menetapkan batasan ini, komitmen anda dikumpulkan, dan beberapa projek serta tugas anda yang penting dikenal pasti, tibalah masanya untuk memasuki mod perancangan terperinci, menentukan cara anda akan menghabiskan setiap jam pada setiap hari. Saya suka kata-kata Yesus dalam Lukas 14:28: "Jika seorang daripada kamu hendak membina sebuah menara, dia akan duduk dahulu lalu mengira perbelanjaannya, supaya dia tahu sama ada wangnya cukup untuk menyudahkan pekerjaan itu." Cara kita "mengira perbelanjaan" aktiviti produktif kita adalah dengan menguntukkan masa kita, memastikan bahawa kita mempunyai "cukup untuk menyudahkan" perkara yang kita terikat untuk melakukan.


Jadi, bagaimanakah ini dilakukan secara praktikal? Bagi saya, saya menghabiskan 30 minit pada setiap hari kerja untuk mengenal pasti tugas dan projek yang paling penting, yang ingin diselesaikan pada hari berikutnya dan merancang cara saya akan menguntukkan masa saya untuk menyelesaikan perkara tersebut dan segala sesuatu yang lain dalam kalendar saya. Dengan ini, apabila saya duduk di meja saya pada pagi keesokannya, saya tidak perlu membazirkan tenaga mental saya yang berharga untuk berfikir tentang apa yang harus dilakukan seterusnya. Keputusannya telah dibuat. Sekarang, saya perlu melaksanakannya sahaja.


Sepanjang kitab Amsal, Allah menyatakan kebijaksanaan merancang masa dan wang kita secara konservatif. Semasa merancang masa anda, bersikap sengaja tentang penganggaran kurang apa yang anda boleh laksanakan dalam tempoh 24 jam. Sifat manusia adalah membuat jangkaan yang berlebihan tentang apa yang kita boleh laksanakan dalam tempoh tertentu. Kesedaran tentang ini akan membantu anda membuat keputusan yang lebih bijak dalam merancangkan masa anda. Memanglah jauh lebih baik untuk menamatkan hari dengan masa lapang yang tidak dijangkakan berbanding tidak menyelesaikan apa yang telah dirancang. 


Ingatlah peringatan Yesus dalam Lukas 14:29-30: "Jika tidak, setelah meletakkan batu asasnya dia tidak dapat menyudahkan pekerjaan itu. Lalu semua orang yang melihat apa yang telah berlaku akan mentertawakan dia. Mereka akan berkata, ‘Lihatlah, orang ini memulakan kerja tetapi tidak dapat menyudahkannya!’" Tidak melakukan apa yang kita kata akan lakukan merosakkan kesaksian kita kepada dunia yang sesat. Rancanglah masa anda dengan baik untuk memastikan bahawa anda dapat menyelesaikan apa yang telah dirancang pada mulanya.